Koleksi

Arab Saudi dan Dubai Berinvestasi Besar dalam Masa Depan Bertenaga Surya

Arab Saudi dan Dubai Berinvestasi Besar dalam Masa Depan Bertenaga Surya

Arab Saudi dan Dubai sedang membangun sistem tenaga surya canggih yang mereka harap akan menjadi bagian utama dari langkah kedua negara untuk mendiversifikasi sektor energinya selama dekade berikutnya.

Tenaga Surya Terkonsentrasi

Menurut laporan baru di Berita Arab, Arab Saudi berinvestasi besar-besaran dalam rencana tenaga surya baru yang diharapkan akan membantunya beralih dari ketergantungan berlebihan pada minyak dalam beberapa dekade mendatang.

TERKAIT: BAGAIMANA PEMBANGKIT TENAGA SURYA BEKERJA?

Inti dari rencana ini adalah tenaga surya terkonsentrasi (CSP), teknologi tenaga surya yang telah mendapatkan banyak daya tarik selama beberapa tahun terakhir tanpa tekanan sebanyak teknologi tenaga surya yang lebih terkenal, seperti sel fotovoltaik (PV).

Perbedaan utama adalah bahwa alih-alih menggunakan foton dari sinar matahari dan mengubahnya menjadi arus searah, seperti yang dilakukan panel fotovoltaik, sistem CSP menggunakan panas yang dihasilkan oleh sinar matahari untuk mengubah air menjadi uap, yang digunakan untuk memutar turbin dan menghasilkan listrik.

Dalam sistem CSP, sinar matahari dipantulkan dari serangkaian cermin miring sehingga memantulkan sinar matahari ke penerima di puncak menara. Di dalam penerima, sirkuit air disalurkan dari bawah dan diubah menjadi uap. Uap ini kemudian digunakan untuk menggerakkan turbin, dikondensasikan kembali menjadi air, dan dimasukkan kembali ke menara untuk memulai proses dari awal lagi.

“Ini adalah teknologi yang sama sekali berbeda [dari PV] karena Anda harus melakukan pertukaran panas dan (menggunakan) turbin uap, sebuah proses yang membuatnya lebih mahal daripada PV surya,” kata Abdulhameed Al-Muhaidib, direktur manajemen aset di Arab Saudi. Daya ACWA.

“Manfaat utamanya adalah penyimpanan karena bisa menyimpan panas, sedangkan di panel tidak bisa dan baterai lithium masih mahal.”

"Tapi untuk pertama kalinya," tambahnya, "harga untuk teknologi CSP baru turun di bawah dua digit, mencapai 7,3 sen per kilowatt hour."

Sementara itu, proyek CSP di negara tetangga Dubai sedang dibangun yang akan menampilkan menara surya 260 meter dan diharapkan dapat memberi 320.000 penduduk tenaga listrik yang dihasilkan dari sumber daya terbarukan 24 jam sehari, mencegah 1,6 juta ton emisi karbon setiap tahun. Ketika proyek selesai, diharapkan dapat mengurangi emisi karbon lebih dari 6,5 juta ton setiap tahunnya.

“Taman surya akan menghasilkan 5.000 MW pada tahun 2030," kata Saeed Al-Tayer, direktur pelaksana dan CEO dari Otoritas Listrik dan Air Dubai. "Proyek ini akan mencakup area seluas 44 km persegi dan mencapai beberapa rekor dunia, termasuk rekor dunia. biaya listrik CSP terendah, menara surya tertinggi di dunia, dan kapasitas penyimpanan termal terbesar yang memungkinkan ketersediaan energi sepanjang waktu. "


Tonton videonya: Sisi Gelap di Balik Gemerlapnya Kehidupan di Dubai, Ada Keanehan yang Belum Pernah Kalian Lihat. (Desember 2021).